…My Little Words For My Greatest Love (MyFamily)…

hOW cAN i tELL yOU aBOUT tHIS…?

Me bukan orang yang mudah mengungkapkan dan mengekspresikan apa yang sebenarnya Me rasakan. Terutama ke orang2 yang jauh di lubuk hati Me yang terdalam bener2 Me sayang dan cinta, MyFamily. Itulah kenapa, mungkin, kesannya Me kalo di rumah ituw galak, dingin, dan suka marah2. Padahal sebenarnya gak niat juga begitu.

dAN hARI iINY…

I felt sorry for MyFath. Maap karena seharusnya Me nghibur MyFath atas kehilangan Mbah Ummi, satu2nya orang tua yang tersisa dalam hidupnya dan sekarang dah gak ada juga di dunia ini.

mE bUKAN oRANG yANG gAMPANG mENGELUARKAN aIR mATA…dan sewaktu Me denger MyMom tiba2 bilang ‘Innalillahi wa inna ilaihi roji’un’ lewat telpon jam 4.30 tadi, Me masih kebawa mimpi rasanya, karena Me emang baru bangun dan itupun karena MyMom telpon. Me baru merasa kalo ini nyata waktu akhirnya MyFath sendiri yang telpon dan bilang,

‘Udah kamu gak usah pulang kan minggu depan dah mo ujian. Nanti kalo kamu pulang habis UTS, kalo pengen ziarah ke makan Mbah, gampang. Kamu gak usah pulang sekarang, toh Mbah juga udah gak ada…’

Mata Me langsung basah seketika, meskipun air mata itu gak keluar. Mbah Ummi sudah gak ada.

Kalo kalimat itu di ulang2 terus, jadi berasa sedihnya.

jUJUR,,, Me belom pernah merasakan yang namanya ditinggalkan mati sama seseorang. Baru kali ini, di umur yang sudah cukup mengerti keadaan seperti ini, Me dengar berita tentang kematian anggota keluarga dekat. Dan ternyata rasanya begini…

mE bUKAN cUCU yANG bAIKbisa dibilang begitu. Dan sekarang setelah Mbah Ummi pergi, yang bisa Me lakukan cuma mendoakan semoga Mbah mendapat tempat yang layak di sisi Allah. Pasti, pasti Allah kasih derajat yang pantas buat Mbah yang selalu doain Me:

“Aduh, cucuku. Semoga diberi pikiran yang lapang, dapet nilai bagus, terus habis lulus langsung dapet kerja, terus nikah. Semoga dikasih suami yang bagus, pinter, ya Nak ya?”

Kata2 itu yang selalu di ulang Mbah tiap kali Me salam ke beliau. SELALU.

Dan mulai hari iniy gak akan ada lagi yang doain Me begitu tiap kali Me mampir rumah Mbah tiap lebaran.

So Saaaddd… TT.TT

tAPI sPERTI kATA mYfATH…Mbah dah gak ada sekarang. Gak perlu menangisi yang sudah gak ada. Me yakin Mbah pergi dengan khusnul khotimah, dengan tenang. Yang bisa Me dan orang2 yang ditinggalkan hanya menerima kepergiannya dan terus mendoakannya.

 

 

_*LoveMe.oNk*_@swk64jgj


About this entry